This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

baca juga

Senin, 21 September 2015

HIJRAH YANG TAK DIRINDUKAN

Add caption
Kita sudah terlalu sering mungkin mendengar kata hijrah dan bahkan kata hijrah ini juga sudah tidak asing (familiar) bagi bagi kita semua. Hijrah artinya memutus, memisah atau meninggalkan. Menurut Imam Al Asfahanii, hijrah berarti berpisahnya seseorang dengan yang lain, baik berpisah secara badaniah, lisan, atau dengan hati. 

Setiap orang pasti pernah mengalami kisah hijrah, entah kisah hijrah yang membuat orang baik menjadi buruk, atau yang buruk menjadi baik, mungkin kisah hijrah yang mengubah karir seseorang dan lain sebagai nya.

Namun yakin lah setiap kisah hijrah yang terjadi tidak pernah rinduhkan kejadiannya, semua terjadi karena kehendak yang maha kuasa. Seperti kisah hijrah muhammad saw dari kuba ke thaif (madinah), ketika turun perintah hijrah ke pada muhammad saw maka seketika itu juga penduduk quba bersedih, berat hati berpisah dengan sang idolah (panutan).

Dan inilah pandainya rosulullah muhammad ketika ia akan hijrah maka dikumpulkannya lah penduduk quba, lalu rosulullah bertanya. “ apakah kalian orang yang beriman?”. Suasana hening tidak ada seorang pun yang menjawab. Lalu rosul bertanya lagi, ‘Apakah kalian orang yang beriman?’. Suasana masih hening, namun tiba-tiba umar bin khattab berkata ‘ya rosulullah, merekaa semua orang yang beriman dan saya termasuk salah seorang diantaranya’.

Kemudian rosul bertanya lagi. “apakah kalian percaya atas ke putusan allah?” kali ini semua orang menjawab. ”ya, ya rosullullah”.

Maka ketika itu semua penduduk quba ikhlas dengan hijrah nya rosulullah ke thaif (madinah) dan disambut dengan suka cita kedatangnya di madinah.

Nah, sahabatku  ketika kita yakin bahwah setiap keputusan yang allah perintahkan kepada kita yang mungkin kadang tidak kita inginkan atau kadang memberatkan hati kita, dengan berbagai alasan. Padahal kita pernah di ingatkan dengan perkataan tuhan dam kitabnya “sesuatu yang menurutmu baik belum tentu baik bagi ku dan sesuatu yang menrutmu buruk bagimu bisa jadi baik bagi tuhan mu”.
Tentunya perkataan ini tidak akan lepas dari al quran itu sendiri dan sunah yang telah di ajarkan dan dicontohkan oleh utusnya.

Sekarang pertanyaanya adakah hijrah yang tidak dirindukan itu? Lalu seperti apa hijrah itu?. Sebelum kita jawab. Para pembaca punya dua pilihan pertama sepakat dengan jawaban saya dan mengshare tulisan ini atau yang kedua para pembaca tidak sepakat dan menulis argumenya di cololm coment artikel di bawah ini.

Jawababnya:

Sesungguhnya ada hijrah yang tidak dirindukan itu, namun kadang kita tidak menyadarinya. Contohnya: jika selama ini kita berada di dalam kemaksiatan dan merasa sulit untuk hijrah kepada kebaikan, dan semua orang mengakatan kita tidak akan menjadi baik, lalu tuhan berikan kita hidayah dan kita menjadi orang yang taat dan baik atau sebaliknya orang yang sudah terkenal dengan kebaikannya dan kemudian ia berpaling dari kebaikan, itulah hakekat nya hijrah yang tak dirindukan.

Selamat membaca
Regads