baca juga

Sabtu, 02 Juni 2012

PERAN PEMUDA UNTUK KEMAJUAN BANGSA


By : Asa
           Pemuda adalah leader of tomorrow.makanya ditangan generasi muda lah nasib suatu bangsa. Apa bila generasi mudanya memiliki kualitas yang unggul dan semangat yang kuat untuk memajukan bangsa dan Negara ini saya yakin Negara ini akan menjadi Negara yang maju dan berkembang.

           Pemuda sering dianggap sebagai kelompok yang mempunyai aspirasi sendiri yang kadang bertentangan dengan aspirasi masarakat atau lebih tepanya dengan kaum tua.Ketika kita berbicara tentang kebangkitan suatu bangsa maka itu semua tak terlepas dari peran pemuda sebagai pelopornya. Yang mana kemerdekaan bangsa Indonesia itu sendiri dulunya dipelopori oleh kaum entelektual muda seperti bung karno, hatta, budi utomo,sultan syahrir, dll.

A.     Sejarah pemuda
           Para generasi muda jaman dulu telah menghasilkan karya besar dalam menciptakan kemerdekaan dinegeri ini yang dimulai dari tahun 1908 sebagai langka awal pejuang untuk merebut kemerdekaan  dengan berdirinya budi utomo, ditahun 1928 muncullah sumpah pemuda dan ditahun 1945 tepatnya  tanggal 17 agustus 1945 bangsa Indonesia resmi menyatakan merdekanya, melalui proklamasi yang di bacakan Ir. Sukarno .
            Begitu pun setelah Indonesia merdeka , pemuda memiliki peran yang sangat central sebagai oposisi pemerintah dan sebagai penyampai aspirasi rakyat yang mana ini bisa kita   lihat pada tahun 1966 yang pada saat itu terjadi krisis kekuasaan akibat gerakan PKI. Maka pada saat itu pemuda yang tergabung dalam gerakan mahasiswa seperti GMNI,      PMII, HMI PMKRI dan segenapp elemen mahasiswa bangkit melakukan tiga tuntutan rakyat atau yang lebih kita kenal dengan sebutan   Tritura.Adapun isi dari tritura tersebut    adalah Bubarkan PKI,, bersikan pemerintahan dari unsure-unsur PKI dan turunkan harga.     Dan pada saat ini gerakan ini dikanal sebagai generasi 66’.
            Pada tahun 1998 terjadi krisis ekonomi yang melanda Indonesia atau yang lebih dikenal dengan krisis moniter yang sudah sangat menyengsarakan rakyat dan disaat yang bersamaan dibidang politik di pemerintahan Soeharto mengalami krisis legistimasi yang     serius .soeharto sebagai presidan pada saat itu dianggap tidak mampu menyelesaikan   permasalahan-permasalahan yang terjadi di Indonesia.
            Lagi-lagi pemuda yang tergabung dalam gerakan mahasiswa seperti KAMMI , PORKOT, FAMRED, KPR, HAMMAS dan sebagainya. Para mahasiswa ini menuntut reformasi total dan memenitah presiden soeharto turun dari kekuasaannya. Gerakan ini dinilai merupakn gerakan yang paling berani dari gerakan sebelum-sebelumnya dan dikenal dengan gerakan 98’.
            Tidak salah jika ada yang mengatakan kekuatan terbesar ada pada pemuda karna memang pada usia muda inilah terdapat tenaga yang kuat, pemikiran yang idealis, dan sikap    sosialis. namun kini idealisme, pola pikir dan sikap sisoal pemuda sudah diracuni oleh pola pikiran orang tua yang membawa pengaruh buruk dan merugikan orang lain seperti   budaya korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN).

          B.       Peran Pemuda
            Di era persaingan global saat ini kita telah melihat betapa lemahnya peran pemuda diberbagai sector kehidupan baik di social politik maupun di segi social ekonomi. kekayaan alam yang melimpah dan sumberdaya energy dan mineral yang banyak dikuasai oleh orang asing seakan semakin membuktikan lemahnya kaum muda di berbagai bidang.
            Jika dilihat dari sejarahnya pergerakan kaum muda diatas sebenarnya kaum muda negeri    ini memiliki kekuatan yang sangat besar jika kita memanfaatkan pontensinya. Tapi yang menjadi pertanyaanya adalah apakah kaum muda tidak mempunyai kemampuan atau kemauan  untuk memajukan negeri ini atau orang tua di negeri ini yang lebih percaya   pada orang asing ketimbang anak sendiri? Tapi saya yakin anda tau jawabanya.
            
Ada beberapa Peran pemuda dalam memajuan bangsa ini diantaranya sebagai berikut:
1.         Pemuda sebagai asset masa depan bangsa
            Seperti yang kita ketahui sendiri bahwa sesungguhnya pemuda lah yang akan meneruskan kepemimpinan bangsa ini, karna sudah menjadi hukum alam kalau yang muda menjadi tua dan yang tua menjadi tua renta.
            Pemuda sebagai asset masa depan bangsa, seharusnya mereka tahu apa yang sebenarnya perlu merka miliki dan kemampuan mana yang perlu kita asah, karna penerus masa depan bangsa ini lah yang akan menentukan nasib bangsa ini di kemudian hari.
            Kalaulah pemudanya memiliki kemampuan dan kapabilitas yang bisa dibuktikan secara ilmiah dan nyata maka bangsa ini akan menjadi bangsa yang maju tapi bila sebaliknya pemuda nya tidak memiliki apa-apa yang kerjanya hanya mengkritisi tapi tidak perna memberikan solusi untuk sebuah perubahan yang lebih baik maka bangsa ini akan hancur.

2.         Pemuda Sebagai intelektual berpendidikan yang menjaga nilai-nilai di masyarakat
            Sudah semestinya pemuda yang menjadi abdi masyarakat sesuai dengan yang tertuang dalam tri dharma perguruan tinggi. Dimana para pemuda harus berkolaburasi dengan masyarakat untuk memjaga nilai-nilai budaya dan agama yang dimiliki bangsa ini.
            Terutama sekali nilai agama dan kesopanan yang selama ini sudah banyak ditinggalkan oleh kalangan intelektual muda dinegeri ini, kenapa demikian karna banyak orang yang pintar, cerdas , berwawasan luas, namun masih melakukan pemerkosaan, dan penjualan nilai-lain budaya bangsa ini seperti tari pendet dari bali, rendang dari Sumatra barat,dll.
            Kini para pemuda telah mengangap remeh nilai-nilai agama, karena mereka berfikir nilai agama merupakkan sebuah nilai yang mengkekang , karna mereka   tidak bisa melakukan kebebasan yang tanpa batas seperti sek bebas, mencuri,      mabuk-mabukan,dll yang semuanya dilarang oleh agama.

3.                  Pemuda sebagai agent of change
            Kata agent of change sebenarnya sudah tidak asing lagi kita dengar , sudah sangat sering sekali kita mendengar itu tapi sangat sulit dan sangat jarang sekali ini dilakukan oleh pemuda.
            Pemuda menyukai aktif di berbagai kegiatan-kegiatan namun nilai akademiknya jatuh. Klo seperti ini bagai mana pemuda mau menjadi agent of change sedangkan dia tidak bisa melakukan perubahan kearah ang lebih baik bagi dirinya.
            Bukankah seharunya kita menjadi teladan dulu bagi diri kita sebelum menjadi teladan bagi orang lain, sperti yang dicontohkan oleh nabi Muhammad saw.
            Kemajuan suatu bangsa tidak perna lepas dari kemajuan kualitas sumber daa manusianya  (SDM), yang mana kualitas SDM ini tidak akan terbetuk jika tidak diasah atau dilatih sejak dini.
            Siapa yang berhak memperbaiki SDM itu sendiri? Semua orang punya hak untuk memperbaiki dirinya sendiri tanpa terkecuali setiap orang memiliki hak yang sama.

“Kualitas SDM yang unggul akan menghasil Negara yang maju”.

            Jika pemuda negeri ini tau bahwa perannya sangat menentukan nasib bangsa ini dan para pemuda sadar bahwa dialah yang akan meneruskan kepemimpinan dinegeri ini tentu lah dia akan mempersiapkan dari awal.

Dan sekali lagi pemuda memiliki kekuatan terbesar didunia ini, karna sebaigan besar penduduk didunia ini adalah pemuda.

             Untuk menutup tulisan ini saya mengutip kata bung karno “jika dia diberikan seratus orang tua maka dia bisa mencabut gunung semeru hingga keakar-akanya tapi apabila dia diberi sepuluh pemuda saja diakan merubah dunia”. Seharusnya seperti ini lah semangat pemuda jaman sekarang sehingga bangsa ini akan menjadi bangsa ang maju dan berkembang. 
Reactions:

0 comments:

Posting Komentar